SEARCH

#Review Norman Fucking Rockwell, Fucking Awesome!

#Review Norman Fucking Rockwell, Fucking Awesome!

#AlbumReview Norman Fucking Rockwell

Penyanyi: Lana Del Rey
Durasi: 67:38
Verdik: 4/5

 

Lana Del Rey adalah wanita yang mengkhayalkan. Persona old-Hollywood dengan percikan rock n roll. Dia citra Americana yang unik. Lana melakar glamor dan bahaya, kadang-kadang dalam bingkai yang sama. Selalu menyumpah dalam nukilannya, namun tetap sahaja mengajak kepada kebaikan sesama manusia.

Dia mengidungkan muzik yang subur tentang cinta dan kesedihan. Menyerapi album ‘Born to Die’ (2012) ke album ‘Ultraviolence’ (2014) dan ‘Honeymoon’ (2015) sampai ‘Lust for Life’ (2017). Dalam setiap lembar album, menjadi sangat dekat dengan evolusi imej dan karakter penyanyi wanita eksentrik yang satu ini.

Istimewanya, untuk Norman Fucking Rockwell (NFR), Lana mengadun album ini dalam unsur folk-rock dan dilapisi dengan rasa era 60an. Lana melewati permaidani merah yang terapung di langit malam. Ia satu pendekatan segar, selayaknya memetik permata di tengah himpunan bintang dan buruj rock klasik.

NFR berisi beberapa jawapan yang melebur dari fantasi terus ke realiti. Judul lagu bernuansa tepat. Headshot. ‘Fuck It I Love You’, ‘How to Disappear’, ‘Hope is a Dangerous Thing for a Woman Like Me to Have – But I Have It’ dan banyak lagi.

Lirik Lana selalu bercerita tentang sakitnya jatuh dan putus cinta dengan si badboy, tetapi dengan NFR, Lana benar-benar menghancurkan mereka dengan jerat cinta yang licik dan bijaksana.

Lana wanita dewasa. Dalam lagu-lagu baru ini, Lana beralih dari kerusi penumpang – yang dia biasa duduki di sekian banyak muzik video sebelumnya – ke peranan pemandu. Mengemudi kehidupan dan soal cinta dengan kendiri. Mengguna apa segala yang dipelajari selama bertahun-tahun kasmaran. Memandu dengan yakin. Kali ini lebih lama dan lebih baik.

 

I’m a star and I’m burnin’ through you” – Lana Del Rey

Seperti ‘Love Song’ dengan hangatnya menyata, dia adalah bintang yang membakar. NFR ialah bayangan murni dari Lana Del Rey sendiri. Ia satu statement. Berganding pula dengan Jack Antanoff, penerbit muzik yang sama mengeluarkan album ‘Melodrama’ nyanyian Lorde.

Bersama Antanoff, Lana menciptakan taufan lagu yang memadu melodi elegan dengan intrumen muzik, menari sempurna dengan suaranya. Nada piano yang diredam. Tali temali indah membangkit deruan bayu. Suara gitar elektrik dalam ‘Fuck It I Love It’ menjalar secara dramatis. ‘Venice Bitch’ dengan psychedelic rock yang melarutkan. Dalam perasaan sama, ‘Happiness is a Butterfly’ adalah trak yang mempersona.

‘Mariners Apartment Complex’ menceritakan kisah kekasih yang hanyut dan penasaran. Kemudian, keributan berubah menjadi kerinduan dalam ‘California’ dan ‘Norman Fucking Rockwell’, dua lagu yang membuat kamu pula hanyut di dalam memori cinta Lana.

Goddamn, man-child

You fucked me so good that I almost said ‘I love you’

You’re fun and you’re wild

But you don’t know the half of the shit that you put me through

– Norman Fucking Rockwell, Lana Del Rey

Kerana Lana adalah pencinta yang rahim, NFR mengirim saya pergi dengan secercah harapan. Lagu-lagu Lana selalu membuat saya ingin menyala rokok di tepi pantai barat Amerika. Sejauh itu saya berangan.

‘The Greatest’ mungkin menyarankan, “Tiada siapa yang memberi amaran kepadamu sebelum tersungkur”. ‘California’ memberi kamu kata-kata semangat, “Kamu lebih bercahaya berbanding bintang yang paling bercahaya,” tulis Lana dalam liriknya.

‘Doin’ Time’ sebagai penghargaan kepada lagu hit dari kumpulan rock, Sublime. Lana sebagai raksasa yang menggoncang dunia. ‘Doin’ Time’ sengaja dilepaskan di saat ini bagi memberi amaran, Lana Del Rey sebagai Ratu Musim Panas.

Norman Fucking Rockwell Gemalai tetapi membunuh!

Lana Del Rey sudah sedia menusuk pisau ke leher sang kekasih gelap yang tak setia, puas berkabung dalam album-album sebelumnya, sebelum tiba musim panas untuk Norman Fucking Rockwell.

You May Also Like

Leave a Reply

SUBSCRIBE