SEARCH

Mengapa Lagu ‘Selamat Hari Raya’ Saloma Menyatukan Nusantara?

Mengapa Lagu ‘Selamat Hari Raya’ Saloma Menyatukan Nusantara?

Tak lengkap Hari Raya tanpa lagu-lagu raya yang memeriahkan suasana. Lagu-lagu dari era Saloma hingga lah ke era Dato’ Siti Nurhaliza menjadi pendamping setia setiap kali lebaran menjelma.

Selain tentang ucapan raya, cukup banyak lagu raya yang mengajak untuk pulang ke desa atau kisah-kisah sedih dan pilu mereka yang jauh di perantauan. Buat yang tidak dapat beraya bersama keluarga atau sekadar sebuah lagu yang berkisarkan suasana raya.

Arakian lagu-lagu raya yang didengar sejak dahulu masih terkenal sehingga sekarang di negara kita. Untungnya kita punya lagu-lagu raya yang membumi. Salah satu lagu itu bertajuk “Selamat Hari Raya” – yang selalu kita dengar tika Hari Raya berkunjung tiba.

SALOMA INSIDEKalau menurut saya, tiada siapa yang pantas mendendangkan lagu raya yang satu ini sesempurna sang Biduanita Negara, Primadona Saloma (1935-1983). Lagu “Selamat Hari Raya” mulai dinyanyikan jauh sebelum negara kita Merdeka, tepatnya sejak dari tahun 1955 lagi.
Mengapa saya kata lagu ini menyatukan Nusantara?

Primadona Saloma atau nama sebenarnya Puan Sri Datin Amar Salmah binti Ismail lahir di Pasir Panjang, Negeri-Negeri Selat (sekarang Singapura) adalah isteri kepada Seniman Agung Negara, Tan Sri P. Ramlee (1929-1973) yang pada zamannya sangat terkenal di Singapura, Malaysia dan Indonesia, baik dari segi lagu mahupun filem.

Allahyarham Ahmad Jaafar selaku pencipta lagu pula lahir di Kota Binjai, Sumatra (sekarang berada dalam wilayah Sumatera Utara, Indonesia) tanggal 30 Ogos 1919. Pada 1948, Allahyarham berhijrah ke Singapura hingga menghembuskan nafas terakhirnya di Kota Singa itu pada usia 90 (2009). Antara lagu gubahannya yang masih malar hijau seperti “Bunga Tanjung” (1950), yang juga berkat nyanyian Saloma dan “Ibu” (1953) nyanyian P. Ramlee.

Padahal lagu-lagu raya yang lain di Malaysia cukup bervariasi dan banyak mencerminkan kehidupan sehari-hari. Irama lagunya pun beraneka daripada irama tradisional Melayu kepada melodi-melodi terkini seperti pop dan rock atau balada. Tahun-tahun silih berganti, lagu “Selamat Hari Raya” kerap berevolusi.

Syahadan, penyanyi lama tetap mendapat tempat di hati masyarakat sehingga mereka yang tua tetap terus bernostalgia sementara yang muda tetap teringat akan nilai-nilai tradisi sehingga menjadi suatu yang abadi. Begitulah kisah madu antara tiga negara, yang melahirkan sebuah lagu raya keramat yang berdendang ke seluruh Nusantara sampai ke hari ini.

You May Also Like

Leave a Reply

SUBSCRIBE