SEARCH

Finale Christopher Bailey Di Burberry Merai LGBTQ!

Finale Christopher Bailey Di Burberry Merai LGBTQ!

Ini adalah finale Christopher Bailey untuk Burberry! Kami jangka, pasti aspirasi ini sudah lama ‘terperuk’ dalam hati Christopher Bailey. Dia menanti-nanti detik paling sempurna untuk Burberry menampilkan satu persembahan hebat dalam memberi penghormatan kepada gerombolan LGBTQ. Di London Fashion Week minggu ini – pertunjukan terakhir Christopher Bailey untuk Burberry – adalah momen yang tepat untuk mengeluarkan rancangan yang sudah terusun dalam fikirannya itu!

Ironinya, Burberry menyongsong arus – sedang yang lain dalam keasyikan menyaingi sesama sendiri menampilkan koleksi musim luruh 2018, Burberry utuh dengan February Show dan masih menyesatkan minda kita, “Is this spring summer or fall winter?” Apa-apapun, biar ada yang suka dan ada yang tidak, pertunjukan finale ini mengacau jiwa Christopher Bailey. Bangga dan gembira bersatu dengan emosi sedih dapat dirasai.

finale Christopher Bailey Burberry

SEKITAR FINALE CHRISTOPHER BAILEY & BURBERRY

Getaran angin muzik daripada kumpulan synthpop, Bronski Beat berjudul Memories sebagai trek pembuka dan lagu I Feel Love pula menyusul, kena dengan tema Burberry. Sekali lagi ironinya, kumpulan Bronski Beat yang terbuka dengan orientasi seksual mereka seakan-akan membawa kita ke perjalanan masa era 80an juga sekitar 90an yang dihujani sub-budaya LGBTQ tersebut. Sementelahan trek Memories seperti menyapu imbasan kenangan manis Christopher di Burberry.

Kudos! Pertunjukan terakhir Christopher untuk Burberry yang gah, penuh keikhlasan juga seperti satu memoir ini terkesan dan pasti meninggalkan ‘kesan’ pada medan fesyen.

Jumped into the street-attitude bandwagon, Burberry mengintegrasikan warna-warni bendera pelangi pada rekaan-rekaannya tanda mendukung komuniti LGBTQ. Seperti terlupa seketika motif petak klasik Burberry. Gilet, jaket kulit tebal dengan baju panas leher penyu disimbah warna pelangi, menyahuti perjuangan Burberry. Menggamit semula memori Burberry, jaket adang angin 90an dengan ceraian baju panas dan kemeja T disempurnakan logo lama Burberry of London turut disertakan bersama dalam 85 koleksi February Show. Lalu mengusik perasaan kita terhadap kala lampau.

Sama sebagaimana matlamat Christopher sewaktu memperkenalkan ‘17 Years Of Soundtrack’, himpunan ini menyimpul sesuatu yang lampau, masa kini dan masa hadapan. Untuk look terakhir, Cara Delevigne (yes, Cara’s back!) menyarung kot panjang mencecah lantai dalam warna-warni dengan lining motif petak klasik Burberry mencadangkan pembaharuan yang dibawa oleh Christopher. Barangkali itu rupa future of Burberry, seandainya Christopher tak melepaskan takhtanya?

Keraian Burberry kali ini juga adalah juxtaposition kerencaman motif atau corak, daripada motif seni pop Keith Haring-graffiti-like ke corak camo militari sehinggalah corak comot kesan contengan yang menyemarakkan seri.

Apa yang pasti, kemunculan semula Cara Delevigne berjalan di bawah sinaran iluminasi ‘Spectrum’ – kolaborasi Burberry bersama United Visual Artists – yang menghiasi pentas, menggamamkan semua orang. Kerana dia yang sudah lama tidak berjalan di atas pentas fesyen, hadir menutupi acara sebagai hadiah istimewa buat Christopher yang juga teman rapatnya.

You May Also Like

Leave a Reply

SUBSCRIBE