SEARCH

“You Single Sebab Attitude You?” Betapa Sadisnya Tuduhan Itu!

“You Single Sebab Attitude You?”  Betapa Sadisnya Tuduhan Itu!

Saya tidak suka perkataan attitude. Saya tidak suka cara ia digunakan. Secara definisinya neutral, tetapi saya telah meletaknya dengan tanggapan negatif. Sebab itu saya gunakan perangai atau sikap. Pada saya menggunakan perkataan attitude sebagai bunyi negatif yang pada dasarnya seperti kita memberitahu orang yang mereka salah. Contohnya “you single sebab attitude you” seakan-akan menuduh seseorang punca terhadap sesuatu yang tidak menjadi. 

“Jika kamu memberitahu saya ada perangai yang buruk, cuba teka apa? Kini saya memang ada perangai buruk itu terhadap kamu yang membuat andaian terhadap kehidupan single saya.”

Saya fikir ada banyak pengaruh masyarakat di tempat kerja yang membuatkan saya berasa salah atau malu kerana menjadi seorang single. Bertahun-tahun saya berurusan dengan mereka dalam pelbagai cara, tidak semuanya sihat. Saya menghabiskan masa bertahun-tahun berasa seperti saya yang bersalah. Saya hanya berfikiran positif atau membuat senyuman plastik di muka saya untuk menarik seseorang, saya hanya perlu sedar bahawa menjadi single tidak seharusnya sengsara.

Tetapi secara peribadi, salah tanggapan yang membuatkan saya yang paling marah. Sebagai seorang single, saya memberi idea bahawa saya single kerana saya tidak berduit. Saya belum mempunyai harta sendiri. Saya belum bekerja, mempunyai kerjaya dan ada bisnis sendiri seperti orang berjaya di luar sana. Saya tidak membuat apa yang sesuai untuk hidup sebagai pasangan. Ya, dari segi itu memang salah saya.

Sudah tentu saya ada kerja yang perlu dilakukan. Saya perlu bekerja melalui emosi dan mengehadkan kepercayaan dan kesakitan dan perkara yang saya tidak suka mengenai diri saya sendiri. Tetapi apa yang saya tahu setiap orang yang sudah berkahwin di bumi juga perlu melakukan perkara yang sama. Tidak semestinya sesuatu yang sempurna tentang seseorang  baru kamu dapat merasai perkahwinan. Mereka tidak diberi ganjaran untuk sesuatu yang belum saya capai. Kita semua, single atau berpasangan, boleh mendapat manfaat daripada kerja sendiri dan cintanya sendiri. Cincin perkahwinan, bukannya memeterai kilang kesempurnaan. 

Dalam sama sama, saya sebenarnya berada di kedudukan yang lebih baik daripada orang yang sudah berkahwin yang belum bekerja. Kerana saya merasai bekerja sebelum berkahwin baru mengenai alam perkongsian hidup bersama pasangan. 

Kehidupan single bukanlah menjadi masalah atau kecacatan atau sebuah pasu pecah yang perlu diperbaiki. Ia semata-mata sebagai pelengkap kehidupan yang telah menjadi komitmen kitaran hidup manusia untuk lebih berkembang.

Saya telah mengubah sikap saya kerana saya telah menyedari bahawa menjadi single ini ibaratnya sebuah hadiah. Saya bebas, saya tidak terbatas, saya terbuka, saya bertanggungjawab. Saya melihat ke depan untuk menjadi pasangan sesiapa satu hari nanti pada bila-bila masa akan datang. 

You May Also Like

Leave a Reply

SUBSCRIBE