SEARCH

Setiap Hati Pernah Patah, Hadapinya Dengan Elegan

Setiap Hati Pernah Patah, Hadapinya Dengan Elegan

Putus cinta adalah sukar dan kejutan yang tidak dapat dielakkan kepada sistem tubuh kita. Ia menggoncang semua perasaan kamu sehingga ke isi perut. Terutama untuk yang sudah terbiasa dengan kehidupan harian di mana kita selalu ada kehadiran bahu untuk dipujuk.  Semua yang pernah jatuh cinta tentu juga sudah akrab dengan patah hati. Patah hati tak hanya menyakiti perasaan dan mental, namun faktanya juga boleh memicu masalah fizikal. Mereka akan mempersoalkan keadaan kamu yang huru-hara lalu kamu menerangkan,

Jika kita berani jatuh cinta, kita juga harus berani patah hati.

Kamu akan membaca quotes yang sedih, menonton filem romantik yang membuatkan diri kamu terbayang akan masa lalu, memasang satu playlist khas untuk membiarkan diri kamu kubur dalam kesedihan. 

Berkali-kali kalimat perpisahan menjadi penyelesaian terhadap apa yang kita hadapi. Untuk bertahun-tahun, kita cuba untuk tidak memikirkan tentang mereka. Mereka akan menipu agar kita mempercayai bahawa matlamat kita adalah sejajar, yang mereka mahu apa yang terbaik untuk kita. Kita memerlukan dia bukan sahaja untuk terus hidup tetapi untuk menjadi baik, merasa selamat, dan lain-lain. Dalam masa itu, kita tidak tahu siapa diri kita di matanya. Ada saat-saat yang menjelaskan, apabila kita mempersoalkan niat si dia, bermain atas keupayaan kita untuk memberi 1001 alasan, membuat kita mempersoalkan logik sendiri. Mereka mempunyai jawapan tersedia, membuat kita ragu, lalu berbohong untuk meyakinkan dan memanipulasi diri kita. Hakikatnya, kita tetap tidak akan menyingkirkan mereka. Ia adalah sindrom Stockholm klasik.

Keinginan kamu untuk mendedahkan hati kamu dan menunjukkan kepada mereka apa yang telah api lakukan, dan bagaimana pemadaman itu telah membuatkan kamu bersikap dingin. Masa berlalu pantas, kamu sedar bahawa satu bahagian yang tersisa hilang digantikan dengan yang baik. Kamu hanya berfikir tentang apa yang telah patah hati lakukan kepada diri.

Suatu perpisahan dapat membuatkan kamu rasa gila. Membiarkan diri kamu berduka cita atas kehilangan apa yang terasa seperti hubungan yang penting dalam hidup kamu. Kamu harus memaafkan diri sendiri dan dari pengajaran itu, akan ada kesedaran yang hadir dalam diri agar dapat memulai kehidupan baru. Sesudah berbuat demikian, inilah saat untuk fokus pada apa yang menginspirasi kamu.

Kisah kamu sudah pun selesai, tamat bab antara kamu dan dia. Meskipun masih merasakan hati hancur. Kamu masih menyayangi dia hingga detik ini. Di sisi lain kamu bahagia. Satu hal yang pasti adalah untuk mensyukuri keadaan ini. Jika kamu meninggalkan sesuatu karena Tuhan, maka Tuhan akan memberi lebih banyak pengganti yang jauh lebih baik. Kira-kira begitulah pengajaran berharga yang boleh kita ambil dari kejadian itu. Mungkin jika tidak patah hati, kita tidak mampu menyelesaikan perkara yang kita inginkan. Hati kamu mulai melunak dan terbuka untuk percaya lagi, namun masih tersisa ketakutan kecil di sudut hati: takut menyakiti diri sendiri, takut disakiti, takut disalahgunakan kepercayaannya, dan takut menyakiti perasaan orang lain. Kamu harus bangkit dari kesedihan. Life must go on. Percaya atau tidak, bukan hanya hal positif yang dapat menjadi motivasi. Secara psikologi, hal-hal negatif pun boleh memotivasi.

You May Also Like

Leave a Reply

SUBSCRIBE