SEARCH

Camp Met Gala 2019 : Siapa Yang Benar-Benar Campy?

Camp Met Gala 2019 : Siapa Yang Benar-Benar Campy?
Camp Met Gala
Lady Gaga – Brandon Maxwell

 

Apabila dua minda terunggul bergabung, maka lahirnya satu trend atau paradigma baharu. Sama ada baharu mahupun sesuatu yang sudah lama wujud kemudian menyepi, dan dibangkitkan semula sehingga menjadi trend semasa. Vogue dan Costume Institute menghidupkan camp – menyelongkar kembali esei Susan Sontag ‘Notes On Camp’ dan mengutip butiran-butiran yang tersirat dalam esei tersebut sebagai esen utama pameran kostum pada 9 Mei ini.

One thing is sure, Vogue tahu bagaimana untuk menyegarkan dunia fesyen masa kini. Sebelum-sebelum ini, mungkin tidak ramai yang peduli apa itu camp fashion dan tidak semua tahu pun apa ia. Setelah memutalaah esei Susan Sontag, Vogue dan The Costume Institute membajai kepala kita dengan istilah camp. Lalu bila masuk bulan Mei ini, ‘Camp’ seakan-akan breaking the internet.

Terkadang perbicangan kita fasal camp terencat di tengah jalan. Kerana merujuk esei Susan, camp yang digambarkan agak bersifat universal. Ada yang bertanya, adakah ia queerism atau cross-dresser? Adakah ia ada sangkut paut dengan idea radikal atau gaya mewah berlebih-lebih? Barangkali sesuatu yang comical atau tak makan dek akal?

Camp Met Gala
Alessandro Michele & Harry Styles – Gucci

 

Pernah kami berdiskusi fasal camp tahun lalu, sebaik sahaja Vogue meninggalkan ‘memorandum’ tema Met Gala untuk tahun 2019. Dan ada satu nukilan daripada esei Susan yang membuatkan hati saya tercuit, apabila dia menulis camp digambarkan sebagai tidak normal, luar biasa juga dibuat-buat. Tulisnya, “Indeed the essence of camp is its love of the unnatural”, lalu ia terjangkau oleh pemahaman dan bertitiklah satu idea di perdu akal. Sebetulnya, ia berkaitan dengan segala benda dan aspek. Sesuatu yang kitsch pun adalah camp, kesenian yang provokatif atau yang penuh persoalan pun adalah camp, seni bina yang terbangun menongkah arus era tertentu juga dianggap camp dan seumpamanya. Berbalik kepada pertanyaan, ya, queerism, cross-dresser, radikal, comical semuanya adalah camp.

Bersempena itu, Vogue dan The Costume Institute mengait, menyemat dan membenam kesemua aspek ini dengan perkembangan fesyen. Pameran yang akan berlangsung kelak di Met Museum, merencanakan pengaruh camp dalam fesyen. Nama-nama seperti Jeremy Scott, Alessandro Michele untuk Gucci, Marc Jacobs, Walter Van Beirendonck dan Thierry Mugler menjadi contoh terbaik pereka fesyen yang menerbitkan semangat camp menerusi karya mereka.

Camp Met Gala
Anna Wintour – Chanel

 

Di Met Gala hari ini yang disaingi tanda pagar #MetCamp, sudah tentulah menyaksikan lambakan fesyen selebriti-selebriti melewati karpet merah, masing-masing mempamerkan fesyen camp bersandarkan interpretasi sendiri! Co-chair Met Gala tahun ini yakni Lady Gaga seakan-akan dalam zon selesa, kerana dia terlihat berfesyen gila-gila (bertukar looks empat kali) dengan gaun Brandon Maxwell, yang mengenang kembali Gaga era Poker Face dan Bad Romance. Harry Styles dan Alessandro Michele, selaku pasangan co-chair Lady Gaga – the kings of camp – muncul di atas karpet merah dalam gaya ‘normal’ Gucci. Kitschy in a good way. Manakala Serena Williams – juga berperanan sebagai co-chair – menyatukan elemen kesukanan, di mana dia menggayakan kasut sniker bersama gaun labuh kuningnya.

Camp Met Gala
Janelle Monae – Thom Browne

 

Keganjilan atau keeksentrikan dijulang sebagai trend paling utama di Met Gala 2019. Menduga keberanian selebriti-selebriti untuk tidak terlalu ‘selamat’ dalam gaun-gaun lazim karpet merah. Ada yang bercanda dengan kesenian dalam mentafsir makna camp dan tak malu mempersiapkan diri dalam rekaan yang keterlaluan. Contohnya Cardi B yang tahu dirinya akan jadi bunga bibir, bergaya dalam rekaan dramatik Thom Browne dan Gigi Hadid, somehow, hadir dalam rekaan catsuit yang tak jangka adalah hasil Michael Kors. Janelle Monae bijak, bersiap dalam rekaan Christian Siriano yang berkonsepkan ala surrealism, tetapi tidak terlalu costume-y dan nampak wearable. #STAILavvv!

Malah warna merah jambu yang mengangankan cotton candy dan fantasi, di samping rona emas serta kilau-kemilau menjadi pilihan kebanyakan undangan Met Gala kali ini. Anna Wintour, Kacey Musgraves dan Nicki Minaj memilih warna merah jambu. Manakala yang lain seperti Emily Blunt, Awkwafina dan Celine Dion menebar glamor menerusi busana-busana yang membalikkan sinar seperti rona emas serta kilau-kemilau.

Kita lihat beberapa lagi gaya camp yang ekstra, melawan norma biasa dan ada di antaranya yang menjadi personal favourite STAIL.MY!

Camp Met Gala

GIGI HADID DALAM MICHAEL KORS

Camp Met Gala

EZRA MILLER DALAM BURBERRY

Camp Met Gala

MADELINE PETSCH DALAM JEAN PAUL GAULTIER

Camp Met Gala

KATY PERRY DALAM MOSCHINO

Camp Met Gala

SAOIRSE RONAN DALAM GUCCI

Camp Met Gala

CELINE DION DALAM OSCAR DE LA RENTA

Camp Met Gala

CARA DELEVIGNE DALAM DIOR

Camp Met Gala

EMILY RATAJKOWSKI DALAM DUNDA

Camp Met Gala

LUPITA NYONG’O DALAM ATELIER VERSACE

Camp Met Gala

KACEY MUSGRAVES DALAM MOSCHINO

Camp Met Gala

CARDI B DALAM THOM BROWNE

Camp Met Gala

TRACEE ELLIS ROSS DALAM MOSCHINO

Camp Met Gala

HAMISH BOWLES DALAM MAISON MARGIELA

You May Also Like

Leave a Reply

SUBSCRIBE