SEARCH

Ezra Miller Drag Lagi? PFW Membuktikan Semuanya Tentang ‘Mencipta Detik’

Ezra Miller Drag Lagi? PFW Membuktikan Semuanya Tentang ‘Mencipta Detik’

Ezra Miller drag sekali lagi sewaktu menghadiri pertunjukan Saint Laurent musim bunga panas 2020 di Paris? Hmm. Apa yang anehnya pun. Tidak ada apa yang aneh fasal Ezra menunjukkan tabiat sebegitu. Ezra yang memilih untuk muncul di apa-apa acara tertentu sebagai ‘medium’ untuk dirinya mencipta statement dan kali ini, pertunjukan Saint Laurent menjadi tempat untuk melampiaskan hasratnya – menggayakan kemeja sutera berkolar dasi seraya mengenakan jaket bulu serta seluar pendek bercorak harimau bintang, bersama anting-anting, lengkap bersolek dengan pembayang mata serta gincu bibir merah dan tertulis perkataan “SLUT” di pipi. Motif?

Jururias Ezra yakni Lisa Houghton yang bertanggungjawab ke atas gaya solekan Ezra tersebut, sengaja mencabar akal kita. Kata Lisa, sebab apa dia menulis “SLUT” adalah, “I’ll let you figure it out” dan dia mengaitkan ia dengan mood mereka pada masa itu.

ezra miller drag paris fashion week spring summer 2020

Seperti mana sebelum-sebelum ini, kami pernah menulis tentang Ezra dijulang sebagai ikon stail, sememangnya kami puji keberanian Ezra. Kerana untuk kesekian kalinya, dia tidak malu mendandani diri sedemikian rupa dan mengaburi garis lintang. Menepis maskuliniti toksik. Adakah impak gaya Ezra ke pertunjukan Saint Laurent ini sama hebatnya dengan detik Moncler juga detik Met Gala-nya? Mungkin, tetapi tidak mampu lagilah menyaingi detik Moncler dan detik Met Gala tersebut.

SELAIN EZRA MILLER DRAG, APA LAGI YANG COOL DI PFW?

 CARA JALAN LEON DAME DI MARGIELA

 Nota untuk model : cara jalan yang bagaimanakah akan mempopularkan kamu? Take a cue from Leon Dame! Cara jalan menghentakkan kaki, yang menggerunkan, seakan-akan dirasuk roh jahat, badan pula seperti membongkok sedikit, sambil menggoyang-goyangkan pinggul dan diakhiri oleh pose-101-model-amatur-di-penghujung-pentas yakni tangan sebelah mencekak pinggang. John Galliano sewaktu mempersembahkan himpunan Maison Margiela musim bunga panas 2020, memilih untuk cast Leon Dame – model asal Jerman – dalam pertunjukan co-ed-nya, yang berjalan sepertikan Zombie sebagai penutup acara. Again, fashion week this season is all about creating moments, and Leon just did that. Tetapi mengenali John, dia memang sukalah kepelikan begitu, sampaikan menjadi percakapan pencinta-pencinta fesyen!

DRIES VAN NOTEN X CHRISTIAN LACROIX – SATU KEJUTAN

Lima bulan sebelum berlangsungnya minggu fesyen Paris musim bunga panas 2020, dua ‘kepala’ kreatif yang datang dari latar belakang yang berbeza, yakni Dries Van Noten dan Christian Lacroix menaruh rahsia ke atas kerjasama mereka berdua. Senyap-senyap mereka berganding bahu dan voila, di minggu fesyen Paris musim bunga panas 2020 dinamik duo baharu ini mempersembahkan himpunan ‘magis’ mereka! Christian Lacroix, si couturier yang terkenal dengan nada rekaan yang mengangkat akar umbi Provencal-nya dan selalu memfesyenkan budaya rakyat – lebih sedekad tidak bergiat aktif kerana isu ketaksolvenan – bergabung tenaga dengan inovasi Dries Van Noten, memunculkan satu projek kreatif. Mereka berdua bermain dengan nada maksimum, couture-ish yang dibalas dengan kepesonaan sejarah pakaian serta mendongengkan kemewahan, namun dalam garapan sedia-pakai. Gabungan duo ini seyogia mendapat penghargaan tinggi!

HUJAN DI LANVIN? NAH, NOT A PROBLEM

Itulah kepayahan bila mengadakan pertunjukan sewaktu hujan turun. Rodarte pernah mengalami situasi ‘kecemasan hujan’ sehingga model-model terpaksa diiringi ‘usherer’ yang memayungi mereka dan Kenzo untuk pentas menswear yang sebelum-sebelum ini pun sama, di mana audiens duduk berpayung ketika menonton pertunjukan. Tiba masa Lanvin pula dibebani hujan, sewaktu menampilkan himpunan musim bunga panas 2020 kelmarin. Bruno Sialeli menyediakan payung lutsinar buat hadiri-hadirin yang  datang dan bukan itu sahaja… to make things even cooler, dia menghadiahkan fon telinga besar untuk hadirin-hadirin tersebut merasai runut bunyi dalam nada immersive 3D sambil menikmati pertunjukannya! Sungguhpun hujan, nah, Lanvin dan Bruno tahu bagaimana untuk menghidupkan satu pertunjukan yang ikonik : mengutamakan keselesaan audiens dan membekalkan pengalaman yang menakjubkan.

You May Also Like

Leave a Reply

SUBSCRIBE