All Posts By Azreezal Hafidz

Azam 2020: Mencari Kegembiraan Sebagai Amalan

Azam 2020: Mencari Kegembiraan Sebagai Amalan
Saya berdiri di luar studio selepas tamat penggambaran Fresh Face 2020 (FF20). Setelah beberapa ketika, salah seorang daripada FF20, Nadia keluar dari studio. Mengucapkan selamat tinggal saya bertanya kepadanya, “Bagaimana kamu pulang?” Sambil menunjuk ke arah kereta di depan kami dia menjawab, “Tu suami dah sampai.” Ya, Nadia salah seorang daripada FF20 kami tahun depan ialah seorang suri rumah sepenuh masa. Memiliki tiga anak, katanya sejak kelahiran anak pertama dia dan suami memutuskan bahawa dia akan menumpu penuh kepada menjaga dan membesarkan anak-anak. Nadia bekerja sebagai arkitek sebelum itu. Saya terkesan waktu menemubual dia di sesi casting FF20. Kerana dalam pada dia bercerita tentang kisah hidupnya, dia jadi sebak kerana memikirkan banyak orang tidak memandang berat kepada kerjaya sebagai ibu sepenuh masa. Katanya, “Banyak yang merasakan menjadi ibu sepenuh masa itu bukanlah satu kerjaya…”

Anxiety: Malang Sungguh Kalau Kamu Tunduk Kepadanya

Anxiety: Malang Sungguh Kalau Kamu Tunduk Kepadanya
Suatu malam selepas perjumpaan penting dengan peguam, saya berdepan dengan satu pengalaman hitam. Saya pernah mendengar pengalaman sebegini daripada beberapa teman saya tetapi selain daripada menunjukkan empati, saya tidaklah benar-benar memahaminya. Kerana saya tidak pernah melaluinya sendiri. Selepas pertemuan dengan peguam, kami makan malam bersama. Waktu itu lagi saya sudah perasan yang perhatian saya tidak lagi bersama dia dan rakan niaga saya, Amy. Saya bagai tidak dapat fokus pada perbualan mereka dan tidak bersungguh mendengar apalagi mencuba untuk memberi respons sebaiknya. Minta diri seketika daripada meja makan untuk mengambil rokok yang tertinggal dalam kereta, sewaktu berjalan untuk kembali ke restoran saya terserempak dengan teman dari tempat spinning, Aloha Cycle Club. Saya memang sangat menikmati perbualan dengannya sebelum-sebelum ini. Saya gembira terserempak dengan dia dan saya mendengar apa yang dia bualkan. Tapi yang saya ingat hanyalah bunyi hingar dalam telinga saya. Buzzing seperti bunyi sekumpulan lebah sedang berlegar di luar telinga. Kembali ke meja makan, perasaan saya memang seperti tidak mahu lagi berada di situ. Saya mahu pulang dan bersendirian.